Biaya Lembur Kementerian dan Lembaga Pemerintah Jepang Meningkat 18 Persen

0
19



Laporan Koresponden Tribunnews.com, Richard Susilo dari Jepang

TRIBUNNEWS.COM, TOKYO – Biaya lembur kementerian dan lembaga pemerintah Jepang mengalami peningkatan sebesar 18 persen.

Menteri yang terkait personalia kepegawaian nasional Jepang meminta untuk penghitungan lembur sesuai dengan situasi aktual.

Akibatnya terjadi perubahan anggaran lembur kementerian dan lembaga pusat di Jepang.

Menurut Asahi Shimbun, jumlah jam lembur yang dibutuhkan oleh kementerian dan lembaga utama pusat untuk penyusunan anggaran 2022 adalah 18,4 persen lebih tinggi dari anggaran awal tahun sebelumnya yang berjumlah sekitar 38,5 miliar yen.

“Saat ini lembur PNS tampaknya berlebihan di luar anggaran yang ada,” ungkap sumber Tribunnews.com mengkonfirmasi hal tersebut, Jumat (8/10/2021).

Latar belakangnya adalah bahwa Kantor Perdana Menteri menginstruksikan setiap kementerian dan lembaga untuk membayar upah lembur sesuai dengan situasi ketenagakerjaan yang sebenarnya.

Peningkatan permintaan yang cepat sesuai dengan situasi aktual menunjukkan bahwa apa yang disebut “kerja lembur” telah merajalela, menggelembung jam kerjanya akhir-akhir ini akibat pandemi corona.

Dalam beberapa tahun terakhir, telah ditunjukkan bahwa jam kerja yang panjang dari birokrat yang bekerja di kementerian dan lembaga pusat telah menyebabkan masalah seperti “perginya birokrat” di kalangan anak muda.

Untuk itu, mantan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Taro Kono melakukan survei pencarian fakta musim gugur lalu.

Baca juga: Gempa di Jepang, 3 Orang Dilaporkan Luka Berat, 29 Lainnya Luka Ringan

Berdasarkan hal ini, mantan Perdana Menteri Yoshihide Suga memutuskan “manajemen personalia dan kebijakan operasi” baru pada bulan Maret 2021, dan setiap kementerian dan lembaga diminta untuk memahami jam kerja karyawan, dan upah lembur yang diperlukan diakomodasi di dalam kementerian.



LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here