Kasus Ayah Diduga Rudapaksa 3 Anaknya, Mabes Polri: Bukti Baru Bisa Buat Penyidikan Dibuka Kembali

0
19



TRIBUNNEWS.COM – Karo Penmas Divisi Humas Polri, Brigjen Pol Rusdi Hartono, angkat bicara soal kasus ayah di Luwu Timur, Sulawesi Selatan, diduga rudapaksa ketiga anaknya.

Diketahui kasus ini belakangan tengah menjadi perbincangan publik karena Polres Luwu Timur menerbitkan surat perintah penghentian penyidikan.

Menanggapi hal tersebut, Rusdi menjelaskan kasus tersebut terjadi pada 2019 lalu.

Laporan kasus dugaan ayah merudapaksa anaknya tersebut juga sudah ditindaklanjuti oleh Polres Luwu Timur.

Baca juga: Kedepankan Transparansi dan Perlindungan Hak Korban dalam Penanganan Kasus Kekerasan Seksual Anak

“Memang itu kejadian pada tahun 2019, laporan diduga adanya pencabulan, sudah ditindaklanjuti oleh penyidik Polres Luwu Timur,” kata Rusdi dalam tayangan video di kanal YouTube Kompas TV, Jumat (8/10/2021).

Lebih lanjut Rusdi menyampaikan, berdasarkan hasil penyelidikan, penyidik pun melakukan gelar perkara.

Namun, kesimpulan dari gelar perkara tersebut adalah tidak ditemukan cukup bukti terkait tindak pidana ini.

Oleh karena itu, akhirnya Polres Luwu Timur mengeluarkan surat penghentian penyidikan kasus tersebut.

“Hasil penyelidikan dari penyidik itu dilakukan gelar perkara. Kesimpulan dari gelar perkara itu adalah tidak cukup bukti yang terkait dengan tindak pidana pencabulan tersebut.”

Baca juga: Kronologi Kasus Ayah Diduga Rudapaksa 3 Anaknya yang Kembali Viral, Berawal dari Cerita si Bungsu

“Oleh karena tidak cukup bukti maka dikeluarkanlah penghentian penyidikan daripada kasus tersebut,” terang Rusdi.



LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here